Sponsor

Monday, July 25, 2016

Kesabaraan pemuda batak sedang di uji ormas radikal, pemuda batak bersatu melawan perusak tatanan budaya batak.



TOP NEWS -  Unjuk rasa menuntut Babi Panggang Karo(BPK) untuk ditutup yang dilakukan salah satu ormas ke agamaan di deli serdang kemarin memancing reaksi keras pemuda batak, bukan hanya batak karo tapi batak yanh lainya merasa ikut dilecehkan oleh ormas tersebut.

Untuk diketahui bahwasanya rata-rata masyarakat batak makanan khasnya berasal dari olahan daging babi, bila ada acara pesta di masyarakat batak, menu dengan menggunakan daging babi pasti selalu tidak ketinggalan.

Hampir di seluruh daerah sumatera dan daerah lainya, bila disitu ada tinggal masyarakat batak, pasti di daerah itu ada kita jumpai rumah makan yang menjual menu daging babi seperti BPK.

Dengan adanya unjuk rasa ormas yang menuntut BPK ditutup, ini adalah salah satu ujian menguji kesabaran kami pemuda batak, ujar situmorang, bukan hanya masyarakat karo yang merasa di hina tapi semua masyarakat batak lainya, karena BPK merupakan makanan khas karo tambahnya.

Bila mereka tetap melakukan penutupan paksa, semua elemen pemuda batak sudah siap untuk bersatu untuk melawan.

jangan campuri makanan khas suku karo yang sudah beratus tahun, batak tidak suka ribut, namun bila di pancing semua pemuda batak akan turun tangan, solidaritas masyarakat batak sangat-sangat tinggi, satu tersakiti semua siap melibas yang macam-macam.

INI MEDAN BUNG...!!!

90 comments:

  1. ayo gabung sini buat ngeribak FPI!!!

    https://www.facebook.com/groups/1580307192262840/

    ReplyDelete
  2. Masa darah BATAK TAKUT SAMA ORMAS FPI, seharusnya Ormas FPI Lah Yg takut sama darah BATAK, wahai para darah BATAK jangan berdiam diri ditempat sendiri, bersatulah untuk melawan ormas FPI,Jangan biarkan ormas FPI berkembang biak dan melakukan sesuka hati mereka di tanah BATAK Ini.

    - Tunjuk kan kepada ormas FPI bahwa FPI tidak bisa menginjak injak darah batak

    ReplyDelete
  3. Makanya
    Rumah makan tersebut harus ada pemberi Tahuan seperti
    ( Muslim di larang makan di sini)
    Atau ( non-halal )
    Dah
    Tak ada lagi yang ganggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bpk (babi panggang karo) baca baek2 babi, bukan sapi

      Delete
    2. Buat apa ditulis ..sudah jelas ditulis jual babi ya jangan makan disitu..

      Delete
    3. Non halal?
      Kalo haram buat lo ya jgn makan di a itu, kan udah jelas di situ jual BPK (Babi Panggang Karo)!!

      Delete
    4. Jd menurut kau asal ada yg makan kami minta dulu KTp sama KK nya ??? Mknya kalo udah s3kolah dipake otaknya tulisannya kan "BABI PANGGANG KARO" emang ada babi menurut lu yg 'halal' ??? Jawaban lu ngada2 brur...!!!

      Delete
    5. Jd menurut kau asal ada yg makan kami minta dulu KTp sama KK nya ??? Mknya kalo udah s3kolah dipake otaknya tulisannya kan "BABI PANGGANG KARO" emang ada babi menurut lu yg 'halal' ??? Jawaban lu ngada2 brur...!!!

      Delete
    6. Wakaka...anda kok terkesan TOLOL ya bro...jelas" tertulis BABI PANGGANG KARO...masih harus di tulis non halal? Makanya bro makan babi biar pintar

      Delete
    7. kau sudah tau arti BPK? ngpn pula musti dijelas2in? lu punya pendidikan gk?

      Delete
    8. iyalah pulaknya, klen islam itu kan banyak yang paok, tunggu di bilang ga boleh baru sadar, tunggu ada dibilang muslim ga boleh makan, baru sadar kalo itu haram. paok kali memang.

      Delete
    9. Uda jangan banyak cakap kelen di medsos, cepat lah kelen datangi !!! Kalau cakap2 aja, olimpia pun tebelik !!!

      Delete
    10. KLik namanya itu,liat mukaknya,macam bkn org medan itu,provokatornya itu,mukaknya aja macam bencong,putih2 mulus..

      Delete
    11. maafkan aja dia itu, karena dia termasuk satu golongan dengan yang dipanggang itu.

      Delete
    12. biar babi nya halal, apa perlu di sunat dulu? ?

      Delete
  4. Heloooo
    Tanah sendiri
    Tanah nenek moyang loe kelessss
    Medan adalah tanah Melayu dan Batak adalah pendatang di Medan
    Paham anda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Medan Tanah Melayu? Baca sejarah bro, pendiri kota medan Guru Patimpus Sembiring. Apakah beliau orang Melayu? Belajar dulu baru berkomentar..

      Delete
    2. Melayu dari dulu memang sok! Sok milik sini milik sana, lihat saja Malaysia entah berapa ciri has Indonesia mereka claim punya mereka sendiri... Eh ini Melayu sok claim lagi Medan milik melayu, yang tau diri tuh kalian, terkenal pencuri dari Malaysia sampaikan ke sini... memang melayu sih. Suku batak sudah ratusan tahun di sumut, Kota medan tak ada milik satu suku, tapi masalah disini mengenai suku batak dan Babi Babi yang kita panggil FPI yang menetap di daerah ini, mo ikut kusambal juga kau?

      Delete
    3. Wkkwkwkwkwk.. medan tanah melayu?? Pendiri nya aja udh jelas Guru Patimpus Sembiring. Sembiring itu batak karo. Wkkwkwk.
      Batak pendatang di sumtera utara?? Kebanyakan makan sampah kw ya dikasih mamak kw wktu kecil??? Suku ASLI DI SUMATERA UTARA ADA 2.MELAYU DI PESISIR, BATAK DI DATARAN TINGGI / PEGUNUNGAN. udh ngerti kw bodat??

      Delete
    4. Dasar yuda bego..
      Klo kw bilang itu tanah Melayu berarti ke yg gk paham sejarah paok..
      Makan bnyak2 kw baca buku itu..ato jgn2 mw pun bkn org Sumut y kn..cm mw memperkeruh suasana aja...hahaha..
      Cok kw baca dulu sejarah Sultan Deli tu bru kw komentar y..

      Delete
    5. setahu saya sumatere utara hanya ada 7 etnis : 1. Batak toba 2. Batak Karo, 3, batak simalungun, 4, batak mandailing, 5. batak pak-pak 6,batak dairi dan 7. batak nias. coba liat ada nga disitu etnis melayu?? jadi belajar yang benar, baru sambil makan BPK biar nga tolol.

      Delete
    6. ini orang kurasa mau cari ribut? dimana rumahmu biar kudatangain..biar ku ribak2 mulutmu bersama keluargamu dengan babi panggang ini...macam kau pula yg baru lahir di dunia ini?datang kau ke toba, biar ku ribak2 butuahmu itu...

      Delete
    7. koowkokwokowkwokw, tanah melayu mata kau itu la lapet, ke pesisir sana kau, itu tanahmu, pasir laut itu makani, bodat.

      Delete
    8. Hah, mata kau itulah orang batak pendatang baru di Medan, melayu itunya ngemis terdampar ke sumatera utara ini, untung gak kami makan orang melayu itu. Paham kepalamu itu retak kubuat, datang kau ke toba, bilang gitu sama kami, biar kami panggang kau bodat !!!

      Delete
    9. Kayaknya suku anda bukan asli Sumatra Utara jadi gak heran kalau anda tidak tahu sejarah Sumatra Utara, belajar lagi supaya pinteran dikit, jangan goblok melulu

      Delete
    10. Jangan dicampur2 antara melayu dan batak Yudha syahputra dalam masalah ini, karena melayu itu juga sebahagian besar asalnya adalah dari batak. Karena Suku melayu itu adalah suatu perkumpulan antara suku dengan suku yang lain (meilting vod) dengan ciri2 berpakaian Melayu, berbahasa Melayu dan mayoritas tinggal ditepi pantai dan pasti ber Agama Islam. Menurut bahasa batak sendiri kata Melayu asal usulnya adalah dari kata Ma- lai atau lai-lai bila di bahasa Indonesia kan adalah ekor-ekor

      Delete
  5. Untuk apa lagi dibuat pemberiatahuannya, udah jelas dibuat bpk (babi panggang karo) yah udah pasti non halal lah
    Aku orang pakam

    ReplyDelete
  6. udh jelas tertulis Babi Panggang Karo,masa mesti nulis lg muslim di larang masuk.apa iya itu tujuannya?apa bukan karena ga dapat setoran dari pengusaha BPK?Kalau udh gini,saatnya mendirikan FBI Forum Batak Indonesia.PANGGANG !!!

    ReplyDelete
  7. jangan cuma ngomong kawan, kpn kita serang balik itu yang penting....hayo iyah KDKD ban warina

    ReplyDelete
  8. Pengen ku panggang nih si yudha. Biar kusantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. panggang aja tuh org bro....colek sama sambal darah,,,sedap tuh

      Delete
    2. panggang aja tuh org bro....colek sama sambal darah,,,sedap tuh

      Delete
  9. Jgn bicara jaman dulu goblok. Dulu loe itu monyet, apa sekarang mw gw panggil monyet loe. Sekarang beda. Siapa yg bertahan dia yg berkuasa, suku loe aza yg bego mw ninggalin tanah kelahirannya.

    ReplyDelete
  10. Tulis dulu di Mesjid "ini mesjid org non muslim dilarang masuk".. hahahahhaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh bodat !!! Jgn bawa2 agama taik. Dimana kau biar kudatangi !#!

      Delete
  11. hal yang seperti ini yang bisa memecah belas indonesia..
    ayolah saudara apapun sukunya, apapun agamanya kita tetap dilahirkan indonesia..
    jangan mudah di pecah belah oleh ormas yang sudah muli melenceng

    ReplyDelete
  12. YUDHA...lu suku drmn sih...? Jgn2 lu yg pendatang jd elu ga tau sejarah dan gagal paham sejarah suku Melayu! Biar lu tau aja bbrp Sultan di Melayu itu malah ada yg ber suku Karo, spt Sultan Langkat, ada jg bbrp yg memperistri suku Karo. Haddoooh...lu banyak2 buka wawasan dan baca buku deh!!!

    ReplyDelete
  13. YUDHA...lu suku drmn sih...? Jgn2 lu yg pendatang jd elu ga tau sejarah dan gagal paham sejarah suku Melayu! Biar lu tau aja bbrp Sultan di Melayu itu malah ada yg ber suku Karo, spt Sultan Langkat, ada jg bbrp yg memperistri suku Karo. Haddoooh...lu banyak2 buka wawasan dan baca buku deh!!!

    ReplyDelete
  14. Panggangkan aja sekalian yang mau nutup BPK.siaoa kali dia.mudar batak di lawan

    ReplyDelete
  15. Yang komentar pada gak sekolah
    Hahahaha
    Begok begok
    Sekolah di mana kau
    Hahahha
    Bodohnya kalian
    Pendiri tolol
    Baca sejarah donk
    Kalian ini penjajah goblok
    Medan
    Is Melayu
    Bukan Medan is Batak
    Goblok lu
    Makanya kalau di suruh sekolah jangan ke paktor tuak lue
    Begokkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ai loak maho,pendiri medan itu namanya guru patimpus merga sembiring pelawii loak

      Delete
    2. Ai loak maho,pendiri medan itu namanya guru patimpus merga sembiring pelawii loak

      Delete
    3. memanglah kurasa kau yuda uda stress...agamamu itu aja urus, gk usah agama orang yg lu urus... ngidam apanya mamamu waktu lu di perut? kurasa, tai sapi atau tai kambing? coba tanya dulu orang tuamu? baru bisa kau berkoak2...

      Delete
    4. yudha syahputra, dulu ada beberapa orang, orang batak meninggalkan Marganya marga batak dan adat adat batak juga kepercayaannya maka orang batak menyebut dia menjadi Malai atau orang yang tidak tetap pendiriannya. Jadi kenapa pula kau bilang batak pendatang ah lo uda ngga benar. Coba lo tanya dulu nenek moyangmu ya kamu dulunya suku apa sebelum menjadi suku melayu ya

      Delete
  16. Pendiri kota Medan
    Hahahaha
    Sebelum di dirikan Medan sudah kota Melayu bodohhh
    Bodoh bodat tolol mak lu assu
    Sak Iki ora paham ne
    Kowe dellok sejarah ne Batak iku wong Endi
    Torokk buapak mu
    Batak / Karo /Simalungun/
    Beda tolol ...
    Agama nya aja yang sama Kristen
    Haduhhh
    Sekolah luar biasa yaa
    Wkwkkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uda seberapa luas wawasan kau tentang sejarah medan...
      Jadi kau mihak ormas tu,,,
      Majulh kau selangkah klo gk di hisap orang Batak darah kau...
      Umur kau masih bau anjing, gk usa cerita tentang sejarah...

      Delete
    2. Aduh lae yudha...batak karo batak toba batak simalungun itu sama....nama karo, toba,simalunggun itu cuman diambil dari tempatnya batak toba ya mereka tinggal dekat dan sekitar danau toba....supaya kau mengerti ya jgn asal ceplos aja di bulang beda

      Delete
    3. Aduh lae yudha...batak karo batak toba batak simalungun itu sama....nama karo, toba,simalunggun itu cuman diambil dari tempatnya batak toba ya mereka tinggal dekat dan sekitar danau toba....supaya kau mengerti ya jgn asal ceplos aja di bulang beda

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete
    5. Ahk, kontol ! anak mana kau ? mana rumahmu ? kalau ada nyalimu, letak dulu alamatmu, melayu itu sampahnya orang batak, banci kalian, cuma berani di medsos, anjing melayu !!!

      Delete
    6. awas kau yudha masuj tanah batak ya,pasti mati kau !!!

      Delete
  17. Mungkin 5 tahun akan datang
    Tanah Jawa pun akan di claim sebagai tanah BATAK
    WKWKWKWKW EEE WKWKWK EEE

    ReplyDelete
  18. Kalo tidak ada Campur Tangan Orang Batak untuk Membangun Kota Medan, mungkin sampai sekarang kota medan itu masih Hutan...
    Jadi jangan sekali2, Mengklaim dan mengusik ap yg menjadi Khas suku Batak, klo anda tidak Mau Menyesal,,
    Maju kau Selahkah, Habis darah Kau...
    Makanya makan Babi biar tau kau rasanya,,,!!!
    Mulutmu adalh Harimau mu,, Jangan pernah Mengusik Singa yg Lagi Tidur....
    SOTUNG HU PASULAPPAK BABAMI....

    ReplyDelete
  19. Mungkin 5 tahun akan datang
    Tanah Jawa pun akan di claim sebagai tanah BATAK
    WKWKWKWKW EEE WKWKWK EEE

    ReplyDelete
  20. FPI tidak dapat fulus dari BPK, dikasi recehan saja FPI pasti diam

    ReplyDelete
  21. FPI Jakarta juga demikian, dikasi recehan saja mereka pasti pilih Ahok

    ReplyDelete
  22. Komentar anda sudah saya post ke Facebook saya
    Hehe hehehe
    Tulalit

    ReplyDelete
  23. Diam kamu yudha. Kalo ga tau apa2 jangan ngomong, sebelum khilaf kami buat kau

    ReplyDelete
  24. YUDHA SYAHPUTRA kalau ngomong mikir dulu ya... pikir pakai otak besar mu... jangan pakai dungkul... jangan sok anggar jago kamu... saya bukan orang batak tapi saya care sama org batak n sahabat saya kebanyakan juga batak, bahkan sabahat saya juga ada muslim... tapi muslim nya bukan seperti kamu yg FANATIK. perlu kamu ingat ya "orang yang agama seperti kamu juga banyak yang makan BPK" tau apa kamu...

    ReplyDelete
  25. Yudha Syahputra,JANGAN KAU SEMBARANGAN NGOMONG YAH BABI. KAU ORANG MALAYSIA JANGAN IKUT CAMPUR URUSAN MEDAN. RUSAK KAU NANTI BEGU

    ReplyDelete
  26. Eehh tiauu
    Kalau gak tau apa2 soal sejarah jangan komentar
    Najis gua lihat nya
    Makan tuh tiau
    Gua Saragih tiau..
    Batak juga tiau
    Tapi Batak kayak loe
    Gak punya harga diri
    Najis gua
    Batak lue
    Gak sehat
    Hahah
    Ketauan Malaysia
    Tiau kau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang batak kok pake bahasa jawa ? batak palsu nih, sampah orang batak nih, mungkin bapakmu diusir dari kampung makanya ngomong aneh lu ? kasian banget nih sampah

      Delete
  27. Bah,,lantang sekali kay yuda

    ReplyDelete
  28. Bah,,lantang sekali kay yuda

    ReplyDelete
  29. Bah,,lantang sekali kay yuda

    ReplyDelete
  30. hati2 lae...........dri td kubaca komen2 dsini,ada sbagian di antara nya profokator!bkn orng medan,tp orng luar sana.



    ReplyDelete
  31. knpa si yuda harus diladenin,tinggal cari tau aja alamatnya,orang gitu aja ga mesti kita naik darah,seharusnya ormas tidak boleh berkeliaran di kota medan

    ReplyDelete
  32. Goblok
    Anak lonte
    Bujang emam
    Babami
    Makan kau dangingnya babi itu
    Alamat saya Petisah Medan
    Dekat hotel Petisah
    Saya tunggu di sana yaa

    ReplyDelete
  33. Ribak,jgn coba" mengusik org batak,bisa" kau ikut dipanggang dan dimakan.ingat itu

    ReplyDelete
  34. yudha syahputra26 Juli 2016 22.40

    Goblok
    Anak lonte
    Bujang emam
    Babami
    Makan kau dangingnya babi itu
    Alamat saya Petisah Medan
    Dekat hotel Petisah
    Saya tunggu di sana yaa





    ya ampun anak siapa ini,,, apa gak di ajarkan sopan santun oleh orang tua nya,, ckckck,,

    kalau tau anak nya begini,, nangis orang tuanya. anaknya cari ribut,, provokator,, tobat toba

    ReplyDelete
  35. Hei hei... sudahlah... klo diladenin terus ya makin panas hati kalian..
    Hak jual beli sudah tertanam kan di hukum. Tinggal akal manusia yg harus dipakai. Klo memang menurut agamanya adalah haram ya ga perlu didekati apa lagi dimakan.
    Ga perlu memprovikasi banyak pihak. Mengata ngatai suku.. kita terlahir dinegara yg sukunya banyak bgt.. harus saling mengerti. Dan bertoleransi. harus punya kesadaran untuk batasannya..

    ReplyDelete
  36. Goblok
    Anak lonte
    Bujang emam
    Babami
    Makan kau dangingnya babi itu
    Alamat saya Petisah Medan
    Dekat hotel Petisah
    Saya tunggu di sana yaa

    ReplyDelete
  37. Kisah sebelum 1971
    Cerita di tahun ini 1897 menghilang seakan di telan bumi .!
    Hahaha lucu tapi ngakak
    Sebelum jadi kota besar Medan pun sudah jadi kota Melayu dan China pendatang dan suku2 lain
    Masalah nya sekarang ( siapa yang punya tanah tersebut nenek moyang saya atau kamu )
    Jangan ribut dengan masalah ini
    Dan jangan punya rasa iri hati sebab zaman dulu ada zaman gemilangnya MELAYU .#BUKAN,#CHINA,#BATAK,#JAWA,#ACEH,#KARO,#NIAS ATAU SEMACAMNYA
    LANJUT VERS 22,9
    Sejarah kota Medan
    Kampung kecil, dalam masa lebih kurang 80 tahun dengan pesat berkembang menjadi kota, yang dewasa ini kita kenal sebagai kota Medan, berada di suatu tanah datar atau MEDAN, di tempat Sungai Babura bertemu dengan Sungai Deli, yang waktu itu dikenal sebagai “Medan Putri”, tidak jauh dari Jalan Putri Hijau sekarang.

    Menurut Tengku Lukman Sinar, SH dalam bukunya “Riwayat Hamparan Perak” yang terbit tahun 1971, yang mendirikan kampung Medan adalah Raja Guru Patimpus, nenek moyang Datuk Hamparan Perak (Dua Belas Kota) dan Datuk Sukapiring, yaitu dua dari empat kepala suku Kesultanan Deli.

    John Anderson, seorang pegawai Pemerintah Inggeris yang berkedudukan di Penang, pernah berkunjung ke Medan tahun 1823. Dalam bukunya bernama “Mission to the Eastcoast of Sumatera”, edisi Edinburg tahun 1826, Medan masih merupakan satu kampung kecil yang berpenduduk sekitar 200 orang. Di pinggir sungai sampai ke tembok Mesjid kampung Medan, ada dilihatnya susunan batu-batu granit berbentuk bujur sangkar yang menurut dugaannya berasal dari Candi Hindu di Jawa.

    Menurut legenda, dizaman dahulu kala pernah hidup di Kesultanan Deli Lama kira-kira 10 km dari kampung Medan, di Deli Tua sekarang seorang putri yang sangat cantik dan karena kecantikannya diberi nama Putri Hijau. Kecantikan puteri itu tersohor kemana-mana, mulai dari Aceh sampai ke ujung utara Pulau Jawa.Sultan Aceh jatuh cinta pada puteri itu dan melamarnya untuk dijadikan permaisurinya. Lamaran Sultan Aceh itu ditolak oleh kedua saudara laki-laki Putri Hijau. Sultan Aceh sangat marah karena penolakannya itu dianggap sebagai penghinaan terhadap dirinya. Maka pecahlah perang antara kesultanan Aceh dan kesulatanan Deli.

    Menurut legenda yang tersebut di atas, dengan mempergunakan kekuatan gaib, seorang dari saudara Putri Hijau menjelma menjadi seekor ular naga dan yang seorang lagi sebagai sepucuk meriam yang tidak henti-hentinya menembaki tentara Aceh hingga akhir hayatnya.

    Kesultanan Deli Lama mengalami kekalahan dalam peperangan itu dan karena kecewa, Putera mahkota yang menjelma menjadi meriam itu, meledak bagian belakangnya terlontar ke Labuhan Deli dan bagian depannya kedataran tinggi Karo, kira-kira 5 km dari Kabanjahe.Pangeran yang seorang lagi yang telah berubah menjadi seekor ular naga itu, mengundurkan diri melalui satu saluran dan masuk ke dalam Sungai Deli disatu tempat yang berdekatan dengan Jalan Putri Hijau sekarang. Arus sungai membawanya ke Selat Malaka dari tempat ia meneruskan perjalanannya yang terakhir di ujung Jambo Aye dekat Lok Seumawe, Aceh.Putri Hijau ditawan dan dimasukkan dalam sebuah peti kaca yang dimuat ke dalam kapal untuk seterusnya dibawa ke Aceh.Ketika kapal sampai di ujung Jambo Aye, Putri Hijau mohon diadakan satu upacara untuknya sebelum peti diturunkan dari kapal. Atas permintaannya, harus diserahkan padanya sejumlah beras dan beribu-ribu telur. Permohonan tuan Putri itu dikabulkan.

    Tetapi, baru saja upacara dimulai, tiba-tiba berhembus angin ribut yang maha dahsyat disusul oleh gelombang-gelombang yang sangat tinggi. Dari dalam laut muncul abangnya yang telah menjelma menjadi ular naga itu dengan menggunakan rahangnya yang besar itu, diambilnya peti tempat adiknya dikurung, lalu dibawanya masuk ke dalam laut.

    Legenda ini sampai sekarang masih terkenal dikalangan orang-orang Deli dan malahan juga dalam masyarakat Melayu di Malaysia. Di Deli Tua masih terdapat reruntuhan benteng dari Puri yang berasal dari zaman Putri Hijau, sedangkan sisa meriam, penjelmaan abang Putri Hijau, dapat dilihat di halaman Isatana Maymoon, Medan.

    ReplyDelete
  38. Kisah sebelum 1971
    Cerita di tahun ini 1897 menghilang seakan di telan bumi .!
    Hahaha lucu tapi ngakak
    Sebelum jadi kota besar Medan pun sudah jadi kota Melayu dan China pendatang dan suku2 lain
    Masalah nya sekarang ( siapa yang punya tanah tersebut nenek moyang saya atau kamu )
    Jangan ribut dengan masalah ini
    Dan jangan punya rasa iri hati sebab zaman dulu ada zaman gemilangnya MELAYU .#BUKAN,#CHINA,#BATAK,#JAWA,#ACEH,#KARO,#NIAS ATAU SEMACAMNYA
    LANJUT VERS 22,9
    Sejarah kota Medan
    Kampung kecil, dalam masa lebih kurang 80 tahun dengan pesat berkembang menjadi kota, yang dewasa ini kita kenal sebagai kota Medan, berada di suatu tanah datar atau MEDAN, di tempat Sungai Babura bertemu dengan Sungai Deli, yang waktu itu dikenal sebagai “Medan Putri”, tidak jauh dari Jalan Putri Hijau sekarang.

    Menurut Tengku Lukman Sinar, SH dalam bukunya “Riwayat Hamparan Perak” yang terbit tahun 1971, yang mendirikan kampung Medan adalah Raja Guru Patimpus, nenek moyang Datuk Hamparan Perak (Dua Belas Kota) dan Datuk Sukapiring, yaitu dua dari empat kepala suku Kesultanan Deli.

    John Anderson, seorang pegawai Pemerintah Inggeris yang berkedudukan di Penang, pernah berkunjung ke Medan tahun 1823. Dalam bukunya bernama “Mission to the Eastcoast of Sumatera”, edisi Edinburg tahun 1826, Medan masih merupakan satu kampung kecil yang berpenduduk sekitar 200 orang. Di pinggir sungai sampai ke tembok Mesjid kampung Medan, ada dilihatnya susunan batu-batu granit berbentuk bujur sangkar yang menurut dugaannya berasal dari Candi Hindu di Jawa.

    Menurut legenda, dizaman dahulu kala pernah hidup di Kesultanan Deli Lama kira-kira 10 km dari kampung Medan, di Deli Tua sekarang seorang putri yang sangat cantik dan karena kecantikannya diberi nama Putri Hijau. Kecantikan puteri itu tersohor kemana-mana, mulai dari Aceh sampai ke ujung utara Pulau Jawa.Sultan Aceh jatuh cinta pada puteri itu dan melamarnya untuk dijadikan permaisurinya. Lamaran Sultan Aceh itu ditolak oleh kedua saudara laki-laki Putri Hijau. Sultan Aceh sangat marah karena penolakannya itu dianggap sebagai penghinaan terhadap dirinya. Maka pecahlah perang antara kesultanan Aceh dan kesulatanan Deli.

    Menurut legenda yang tersebut di atas, dengan mempergunakan kekuatan gaib, seorang dari saudara Putri Hijau menjelma menjadi seekor ular naga dan yang seorang lagi sebagai sepucuk meriam yang tidak henti-hentinya menembaki tentara Aceh hingga akhir hayatnya.

    Kesultanan Deli Lama mengalami kekalahan dalam peperangan itu dan karena kecewa, Putera mahkota yang menjelma menjadi meriam itu, meledak bagian belakangnya terlontar ke Labuhan Deli dan bagian depannya kedataran tinggi Karo, kira-kira 5 km dari Kabanjahe.Pangeran yang seorang lagi yang telah berubah menjadi seekor ular naga itu, mengundurkan diri melalui satu saluran dan masuk ke dalam Sungai Deli disatu tempat yang berdekatan dengan Jalan Putri Hijau sekarang. Arus sungai membawanya ke Selat Malaka dari tempat ia meneruskan perjalanannya yang terakhir di ujung Jambo Aye dekat Lok Seumawe, Aceh.Putri Hijau ditawan dan dimasukkan dalam sebuah peti kaca yang dimuat ke dalam kapal untuk seterusnya dibawa ke Aceh.Ketika kapal sampai di ujung Jambo Aye, Putri Hijau mohon diadakan satu upacara untuknya sebelum peti diturunkan dari kapal. Atas permintaannya, harus diserahkan padanya sejumlah beras dan beribu-ribu telur. Permohonan tuan Putri itu dikabulkan.

    Tetapi, baru saja upacara dimulai, tiba-tiba berhembus angin ribut yang maha dahsyat disusul oleh gelombang-gelombang yang sangat tinggi. Dari dalam laut muncul abangnya yang telah menjelma menjadi ular naga itu dengan menggunakan rahangnya yang besar itu, diambilnya peti tempat adiknya dikurung, lalu dibawanya masuk ke dalam laut.

    Legenda ini sampai sekarang masih terkenal dikalangan orang-orang Deli dan malahan juga dalam masyarakat Melayu di Malaysia. Di Deli Tua masih terdapat reruntuhan benteng dari Puri yang berasal dari zaman Putri Hijau, sedangkan sisa meriam, penjelmaan abang Putri Hijau, dapat dilihat di halaman Isatana Maymoon, Medan.

    ReplyDelete
  39. Kita orang batak memang solidaritas makanan berbentuk daging babi atau daging anjing itu biasa dikalangan kami karna sudah warisan dari leluhur kami, tapi kita sebagai warga batak gausah diladenin orang seperti nanti juga kena batunya kita orang batak gak boleh terprofokasi oleh si "YUDA" saya pikir dia anak kecil yg belom sekolah sama sekali karna mulutnya seperti anak kecil mengong mengong.. nanti saya jadi babi juga kalo berkoar mulu. Nama saya Budi Gultom kalo gak suka main kita Lontee kamu Yuda..

    ReplyDelete
  40. yudh.... lu baca gak postinganmu itu atw cma di copas aj tpi gak di cek.... kw lhat sendirikan siapa pendiri kota medan itu RAJA GURU PATIMPUS dan itu nenek moyang y datuk hamparan perak dan datuk sukapiring. goblok itu jngan di pelihara bro....

    ReplyDelete